Petanda Serologik Infeksi Virus Hepatitis B

Berikut ini petanda serologik untuk infeksi Virus Hepatitis B dan maknanya masing-masing:

HBsAg (Hepatitis B surface Antigen)

Suatu protein yang merupakan selubung luar dari partikel Virus Hepatitis B. HBsAg yang positif menunjukkan bahwa pada saat itu yang bersangkutan mengidap infeksi Virus Hepatitis B (VHB).

Anti-HBc

Antibodi terhadap protein core, antibodi ini muncul pada semua kasus dengan infeksi Virus Hepatitis B pada saat ini atau infeksi pada masa yang lalu.

Anti-HBc dapat muncul dalam bentuk IgM anti-HBc yang sering muncul pada Hepatitis B akut. Karena itu positifnya IgM anti-HBc pada kasus Hepatitis akut dapat memperkuat diagnosa Hepatitis B akut. Tetapi, karena IgM anti-HBc bisa kembali positif pada hepatitis kronik dengan reaktifasi, maka IgM anti-HBc tidak dapat dipakai untuk membedakan hepatitis B akut dengan hepatitis B kronik secara mutlak.

HBeAg

Suatu protein non struktural dari Virus Hepatitis B (bukan merupakan bagian dari virus Hepatitis B) yang disekresikan ke dalam darah, dan merupakan produk gen pre-core dan gen core. Didapatkan pada fase awal infeksi akut atau kronik. Positifnya HBeAg merupakan petunjuk adanya infektifitas yang tinggi dari seorang carrier.

Anti-HBe

Antibodi yang timbul terhadap HBeAg. Pada infeksi Virus Hepatitis B tipe tertentu, positifnya Anti-HBe menunjukkan bahwa virus Hepatitis B ada dalam fase non replikatif. Berbeda dengan Anti-HBc atau Anti-HBs yang bertahan lama, Anti-HBe biasanya hilang setelah beberapa bulan atau tahun.

DNA-VHB

Positifnya DNA VHB dalam serum menunjukkan masih adanya partikel Virus Hepatitis B yang utuh (partikel Dane) dalam tubuh penderita.

M Rusdi

M Rusdi

Terima kasih telah berkunjung ke website Medical Ebook. Semoga Anda mendapatkan informasi yang Anda cari.

Kembali ke atas