Tekanan Darah Tinggi – Hipertensi

Hipertensi (HTN atau HT), juga dikenal sebagai tekanan darah tinggi (High Blood Pressure), adalah kondisi medis jangka panjang di mana tekanan darah di arteri terus meningkat. Tekanan darah tinggi – hipertensi, biasanya tidak menimbulkan gejala. Peningkatan tekanan darah jangka panjang, bagaimanapun, merupakan faktor risiko utama untuk penyakit arteri koroner, stroke, gagal jantung, fibrilasi atrium, penyakit arteri perifer, kehilangan penglihatan, penyakit ginjal kronis, dan demensia.

Tekanan darah tinggi diklasifikasikan sebagai hipertensi primer (esensial) atau hipertensi sekunder. Sekitar 90–95% kasus bersifat primer, yang didefinisikan sebagai tekanan darah tinggi karena gaya hidup dan faktor genetik yang tidak spesifik.

Faktor gaya hidup yang meningkatkan risiko termasuk kelebihan garam dalam makanan, kelebihan berat badan, merokok, dan penggunaan alkohol. Sisa 5-10% kasus dikategorikan sebagai tekanan darah tinggi sekunder, yang didefinisikan sebagai tekanan darah tinggi karena penyebab yang dapat diidentifikasi, seperti penyakit ginjal kronis, penyempitan arteri ginjal, gangguan endokrin, atau penggunaan pil KB.

Mengukur Tekanan Darah

Tekanan darah diklasifikasikan berdasarkan dua pengukuran, tekanan sistolik dan diastolik, yang masing-masing merupakan tekanan maksimum dan minimum.

Untuk kebanyakan orang dewasa, tekanan darah normal saat istirahat berada dalam kisaran 100–130 milimeter merkuri (mmHg) sistolik dan 60–80 mmHg diastolik. Bagi kebanyakan orang dewasa, tekanan darah tinggi hadir jika tekanan darah istirahat terus-menerus pada atau di atas 130/80 atau 140/90 mmHg. Angka yang berbeda berlaku untuk anak-anak.

Perubahan gaya hidup dan pengobatan dapat menurunkan tekanan darah dan mengurangi risiko komplikasi kesehatan. Perubahan gaya hidup termasuk:

  • Penurunan berat badan
  • Latihan fisik
  • Penurunan asupan garam
  • Pengurangan asupan alkohol
  • Pola makan yang sehat.

Jika perubahan gaya hidup tidak cukup maka obat tekanan darah digunakan. Tekanan darah tinggi mempengaruhi antara 16 dan 37% populasi secara global. Pada tahun 2010, hipertensi diyakini menjadi faktor penyebab 18% dari semua kematian (9,4 juta secara global).

Tanda dan gejala

Tekanan darah tinggi – Hipertensi jarang disertai gejala, dan identifikasi biasanya melalui skrining, atau saat mencari perawatan kesehatan untuk masalah yang tidak terkait. Beberapa orang dengan tekanan darah tinggi melaporkan sakit kepala (terutama di bagian belakang kepala dan di pagi hari), serta pusing, vertigo, tinnitus (mendengung atau mendesis di telinga), gangguan penglihatan atau pingsan berkelanjutan. Gejala ini, bagaimanapun, mungkin terkait dengan kecemasan terkait daripada tekanan darah tinggi itu sendiri.

Patofisiologi

Pada kebanyakan orang dengan hipertensi esensial, peningkatan resistensi terhadap aliran darah (resistensi perifer total) menyebabkan tekanan tinggi sementara curah jantung tetap normal. Tidak jelas apakah vasokonstriksi pembuluh darah arteriol berperan dalam hipertensi. Hipertensi juga dikaitkan dengan penurunan kepatuhan vena perifer yang dapat meningkatkan aliran balik vena, meningkatkan preload jantung, dan akhirnya menyebabkan disfungsi diastolik.

Tekanan nadi (perbedaan antara tekanan darah sistolik dan diastolik) sering meningkat pada orang tua dengan hipertensi. Tekanan nadi yang tinggi pada orang lanjut usia dengan hipertensi atau hipertensi sistolik terisolasi disebabkan oleh peningkatan kekakuan arteri, yang biasanya menyertai penuaan dan dapat diperburuk oleh tekanan darah tinggi.

Banyak mekanisme telah diusulkan untuk menjelaskan peningkatan resistensi perifer pada hipertensi. Sebagian besar bukti menunjukkan adanya gangguan dalam penanganan garam dan air ginjal (terutama kelainan pada sistem renin-angiotensin intrarenal) atau kelainan sistem saraf simpatis. Mekanisme ini tidak saling eksklusif dan kemungkinan keduanya berkontribusi sampai batas tertentu dalam kebanyakan kasus hipertensi esensial. Disfungsi endotel dan inflamasi vaskular juga dapat menyebabkan peningkatan resistensi perifer dan kerusakan vaskular pada hipertensi. Interleukin 17 telah mengumpulkan minat untuk perannya dalam meningkatkan produksi beberapa sinyal kimia sistem kekebalan lainnya yang diduga terlibat dalam hipertensi seperti tumor necrosis factor alpha, interleukin 1, interleukin 6, dan interleukin 8.

Natrium yang berlebihan atau kalium yang tidak mencukupi dalam makanan menyebabkan natrium intraseluler yang berlebihan, yang menyebabkan kontraksi otot polos pembuluh darah, membatasi aliran darah dan dengan demikian meningkatkan tekanan darah.

Diagnosa

Hipertensi didiagnosis berdasarkan tekanan darah istirahat yang terus-menerus tinggi. The American Heart Association merekomendasikan setidaknya tiga pengukuran istirahat pada setidaknya dua kunjungan perawatan kesehatan terpisah. The UK National Institute for Health and Care Excellence merekomendasikan pemantauan tekanan darah rawat jalan untuk memastikan diagnosis hipertensi jika tekanan darah adalah 140/90 mmHg atau lebih tinggi.

Pencegahan Hipertensi

Sebagian besar beban penyakit tekanan darah tinggi dialami oleh orang-orang yang tidak dicap hipertensi. Akibatnya, strategi populasi diperlukan untuk mengurangi konsekuensi tekanan darah tinggi dan mengurangi kebutuhan obat antihipertensi. Perubahan gaya hidup dianjurkan untuk menurunkan tekanan darah, sebelum memulai pengobatan. Pedoman British Hypertension Society 2004, mengusulkan perubahan gaya hidup yang konsisten dengan yang digariskan oleh US National High BP Education Program pada 2002 untuk pencegahan primer hipertensi:

  • Menjaga berat badan normal untuk orang dewasa (misalnya indeks massa tubuh 20-25 kg/m² )
  • Kurangi asupan natrium makanan menjadi <100 mmol / hari (<6 g Natrium Klorida atau <2,4 g Natrium per hari)
  • Terlibat dalam aktivitas fisik aerobik secara teratur seperti jalan cepat (≥ 30 menit per hari, hampir setiap hari dalam seminggu)
  • Batasi konsumsi alkohol tidak lebih dari 3 unit/hari pada pria dan tidak lebih dari 2 unit/hari pada wanita
  • Mengkonsumsi makanan yang kaya buah dan sayuran (misalnya setidaknya lima porsi per hari)

Modifikasi gaya hidup yang efektif dapat menurunkan tekanan darah sebanyak pengobatan antihipertensi individu. Kombinasi dari dua atau lebih modifikasi gaya hidup dapat mencapai hasil yang lebih baik.

 

Sumber Referensi

M Rusdi

M Rusdi

Terima kasih telah berkunjung ke website Medical Ebook. Semoga Anda mendapatkan informasi yang Anda cari.

Kembali ke atas